tas kulit
Advertorial

Tentang Tas Kulit dan Kesalahan dalam Perawatannya

tas kulit
Tas Kulit dan Kesalahan dalam Perawatannya

Bisa dikatakan kalau saya itu kalau sudah menyukai sebuah tas, kalau pergi kemana pun tas tersebut pasti saya bawa. Bahkan sampai tas itu bulukan sekalipun tetap saja ia saya gunakan. Saya baru meninggalkan tas tersebut kalau sudah benar-benar tidak bisa dipakai lagi. Misalnya robek meskipun saya sudah berusaha menjahitnya atau resletingnya rusak dan enggak ada penggantinya di pasaran.

Tas Kulit Kesayangan

Ada sebuah tas yang selama ini selalu menemani setiap aktivitas saya. Ia adalah tas berukuran kecil sekitar 23cm x 15cm x 10cm, berwarna biru dan terbuat dari kulit. Saya membelinya di salah satu toko online pada tahun 2015. Yeah, sudah dua tahun tas kecil itu bersama saya. Setiap traveling ke suatu tempat ia tidak pernah saya tinggalkan, bahkan ke tempat kerja pun saya membawa tas ini. Hihihi. Saya mah gampang orangnya, enggak perlu tas kerja khusus kalau ke kantor. Soalnya di kantor kan kerjanya pakai komputer dan semua peralatan ada di atas meja kerja ☺

Tas Kulit Kesayanganku

Ukuran tas kulit saya itu memang kecil, tapi jangan salah, ia bisa menampung semua barang penting dan enggak boleh ketinggalan kalau saya pergi ke suatu tempat. Yup, tas ini bisa memuat satu buah dompet, smarthphone, iPad, buku notes kecil, dan pulpen. Kadang saya juga memasukkan beberapa kosmetik seperti lipstick dan bedak ke dalamnya.

Kesalahan dalam Perawatan Tas Kulit

Karena sering dibawa berpergian terutama dengan motor, tas ini pun ikut merasakan hujan, badai, debu, dan semua onak di jalanan. Lalu terkadang ia juga harus menampung beratnya beban yang saya masukkan. Walhasil, tas kesayangan saya ini mulai menunjukkan tanda-tanda kerusakan. Resletingnya mulai berulah. Setiap ditutup pasti ada bagian yang terbuka. Akhirnya, saya harus menariknya secara perlahan agar tas saya menutup sempurna. Kalau lagi buru-buru dan resletingnnya tidak kunjung tertutup, saya membiarkan tas itu terbuka begitu saja ☹

Baca juga: Lui Wittong, Tas paling Terkenal di Berlin – Jerman 

Beberapa bagian dari tas ini juga sudah mengelupas. Saya lupa kalau meterialnya adalah kulit yang jika enggak dirawat dengan baik, apalagi sering terkena hujan, debu, dan beragam gesekan, ia akan rusak. Saya lalu membayangkan jika kulit saya diperlakukan seperti itu, hm, kena detergen yang enggak cocok di kulit aja langsung mengelupas, apalagi kalau diperlakukan seperti tas biru kesayangan saya ini.

tas kulit
Akibat salah merawatnya, tas kulitku menjadi rusak dan terkelupas

Tidak hanya enggak berhati-hati saat cuaca ekstrim, saat terkena noda pun tas kulit ini tidak saya perlakukan dengan spesial. Saya membersihkannya asal saja, saya lap dengan kain kasar dan menggunakan air. Pun demikian saat penyimpanan, saya asal begitu saja.

Hm, wajar saja tas kulit saya cepat rusak!

Sebelum tas tersebut benar-benar tidak bisa digunakan sama sekali, saya pun mulai mencari tas kulit berkualitas di beberapa toko online dan membaca berbagai tips cara merawat tas kulit agar kejadian yang dialami si biru enggak terulang lagi.

Baca juga: Tips Packing Light a La Travel Blogger

Syukurnya, sambil menunggu tabungan saya cukup untuk membeli tas kulit baru, suami saya menghadiahi saya sebuah tas kulit sintetis yang ukurannya besar dan berwarna sama dengan tas lama, biru. Beliau sengaja membelikan yang ukuran besar agar ia tidak bernasib sama dengan seniornya: terlalu banyak muatan sehingga mudah rusak. Lalu tas baru ini juga enggak menggunakan resleting sebagai penutupnya melainkan kancing magnet, tujuannya sama, agar kejadian resleting rusak tidak terulang lagi.

tas kulit
Tas kulit sintesis baru hadiah dari suami tercinta

Tips Perawatan Tas Kulit

Well, setelah belajar dari pengalaman menggunakan tas kulit, saya tidak ingin kejadian yang sama terulang pada tas baru saya. Semua tips perawatan tas kulit akan saya terapkan seperti:

  • menghindari dari sinar matahari langsung dan air
  • membersihkan noda dengan pembersih khusus atau
  • membersihkan debu dengan menggunakan kapas dan
  • menggunakan silica gel saat menyimpan tas kulit, dan
  • memisahkan tas kulit dengan tas berbahan lain saat disimpan.

Nah, itu dia cerita saya dan tas kulit kesayangan saya. Bagaimana denganmu, teman? Apakah kamu memiliki pengalaman menggunakan tas kulit dan tips merawatnya? Ditunggu komentar kamu semua.

Liza Fathiariani, dokter umum, blogger, traveller, istrinya @ceudah, penikmat kuliner. Contact : email : lizafathia@yahoo.com, twitter : @fatheeya, instagram : @lizafathia, facebook: www.facebook.com/liza.fathiariani

29 Comments

  • zilko

    Barang memang mesti dirawat ya. Ketika membeli sepatu baru beberapa waktu yang lalu, penjualnya memberi-tahuku cara merawatnya. Akhirnya sepatunya justru jadi jarang dipakai karena malas merawatnya secara rutin, karena semakin sering dipakai artinya sepatunya juga semakin butuh banyak perawatan, hahaha 😛

  • Dewi Permata Sari

    Tas kulitku biasanya suka dioles pake vaseline petroleum gel Mba. Trus kelebihan minyaknya dilap pake kain kering yg lembut. Dan diangin-anginkan sebulan sekali. Tapi cara ini kadang bikin warna tasnya ‘mateng’. 😀 eiya sama diangin-anginkan sebulan sekali. Biar ga jamuran

  • Allisa Yustica Krones

    Aku kalo ngerawat rumah termasuk rajin. Tapi kalo ngerawat barang2 yang dipake sehari2 tuh agak kurang. Jadi barang2 semacam tas dan sepatu ya perawatannya minim hampir gak ada, karena buat aku namanya barang seperti tas dan sepatu ada umurnya dan mmg cenderung pendek, dirawat sebaik2nya juga pasti tar rusak…hehehe…ini mmg krn aku aja yang malas ya 😀 😀

  • dianravi82

    Nah itu dia ternyata kesalahan aku. Suka naro sembarang, digabung-gabung sama tas lainnya. Akhirnya sekarang enggak pernah pakai tas kulit lagi. Terima kasih tipsnya,Mbak.

  • Inge Maria Wibowo

    Ini aku banget, kalo udah setia sama 1 tas ga bakal ganti2. Baru ganti kalo udah bulukan n bener2 rusak. Makanya punya tas cuma 1 atau 2 aja hehe.
    Aku jg ga pinter ngerawat tas kulit, kebanyakan pada jamuran, hiks.
    Thanks infonya ya mba

  • Inge Maria Wibowo

    Ini aku banget, ga pernah ganti tas kecuali udah bulukan n bener2 rusak.
    Aku jg ga pinter ngerawat tas kulit makanya sering jamuran, hiks.
    Thanks tips nya mba

  • Novie Mochtar

    Punya tas kulit memang idaman setiap perempuan, apalagi kalu terbuat dari kulit asli ya. Perawatannya yang susah-susah gampang dan sering disepelekan. Makasih tips merawat tas kulitnya mba, sangat membantu.

  • Nchie Hanie

    Nah, aku ga bisa merawatnya niy, trus tasnya sering dibawa panas2an, secara tukang ojek gituh hahaha..

    Hmm, baiklah.. manggut2 mulai merawat tas2 kulit biar awet.
    Makasih Liz tipsnya ya..

  • adriana dian

    ngerawat tas kulit emang susah susah gampang ya.. kalo salah salahalah bisa kekelupas kulitnya.. huhu. makasi infonya ya maaak

  • lendyagasshi

    Dulu suka banget sama sebuah brand ternama yang menjual tas kulit. Sampai ingin lagi dan lagi…
    Lalu belajar mengendalikan keinginan. Jadi sekarang nahan-nahan kalau lihat tas kulit merk tersebut.
    Hiihi….takut kalap.

  • Jiah

    Jadi nyimpennya gak boleh barengan gitu ya. Aku punya tas kujejer aja sama temen yg lain pdhal bahannya beda2. Musti perhatiin jg nih biar gak salah perawatan dan bs awet

  • Nurul Fitri Fatkhani

    Perawatan tas kulit memang harus ekstra hati-hati, ya, Kak. Takutnya jadi cepat rusak.
    Etapi, saya termasuk yang memilih tas yang ada resletingnya, merasa lebih aman hehehe….
    Supaya tidak mudah rusak, perlu kehati-hatian ketika buka tutup tas. 🙂

  • HilmanGraha

    Belum pernah punya tas kulit. Itu yang dibeli berapa harganya, siapa tahu nanti saya niat beli. Soalnya udah tau juga nih tipsnya buat ngerawat. maklum aku agak jorok ke barang *eh

  • Zefy Arlinda

    ia nih mbak, susah ngerawat tas kulit. aku dulu pernah punya 1, jadinya ya gitu ngelupas-ngelupas padahal kan belinya lumayan. akhirnya memutuskan untuk ga beli tas kulit lagi deh, habis ngerwatnya ribet. beda dengan tas biasa yang tidak perlu perawatan macam-macam

  • Amanda Desty

    Merawat tas kulit memang susah susah gampang sih yaa. Aku juga punya beberapa tas kulit yang kulitnya cepet bgt ngelupas ya entah bahannya memang ga berkualitas atau aku yg kurang pintar merawat.. Untung ada tips dari mba liza.. aku praktekkan deh. makasih lhooo

  • Ilham

    Aku juga punya tas yang nggak pernah ganti. Umurnya udah 9 tahun itu tas hahaha awet. Baru aja bulan ini ada goals beli tas baru. Sepertinya kumau tas kulit deh.

  • duniabiza

    Wah iya.. silica gel ini sering kali diabaikan padahal banyak banget ya gunanya. Harus disimpan berarti silicanya sewaktu habis beli tas.

    Saya sama nih mba liza suka ngasal bersihin tas kulit. Nah kalau sudah rusak/terkelupas baru deh sedih..

  • pertiwiyuliana

    Aku adanya pengalaman sama sepatu kulit. Ini ngeselin sih sebetulnya hahaha jadi aku kan emang ngerawat sepatu kulit ya mirip-mirip kayak tas kulit di atas. Nah mamaku kurang paham kayaknya. Jadi liat sepatu gak pernah kucuci pake air ya dicucilah sama beliau, pakai sikat. Habis sudah sepatu kulitku sekarang ehehehe

  • ruziana

    Sy ada 1 tas yg bukan kulit sih, KW gitulah. Tp awet sampe sekarang.blm mengelupas.sy beli saat mau nikah 12 thn lalu.
    Saya rawatnya dgn oleskan minyak kayu putih pake kapas

  • Nova Violita

    Duh. Sayang banget tas kulitnya..
    Aku juga pernah tuh…kulit pada ngelotok …

    Tas kulit gak boleh masuk dalam lemari tertutup.. mending digantung diluar kena udara… Dan bagusnya di bungkus kain..biar sirkulasi udara lancar..

  • widyaherma23

    Jadi teringat kembali sama tas kulit yang bulukan kesayanganku :'( makasih banget buat tipsnya Mbak. Aku jadi beneran tau gimana cara ngerawat tas kulit yang bener biar ga lalai lagi dan ga ada lagi tas kulit kesayanganku yang jadi korban huhu

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: