Kesehatan,  Life Story,  Parenting

Memilih Menu MPASI untuk Bayi Alergi

Menghadapi bayi yang memiliki alergi tentu menjadi sebuah tantangan baru bagi orang tua terutama dalam memilah-milah apa saja yang memicu alergi dan apa yang tidak. Zat-zat yang bisa menimbulkan alergi (alergen) pada bayi pun beragam, ada yang makanan seperti alergi susu sapi, alergi laktosa, ada yang alergi debu, dan lain-lain. Begitu juga dengan putri saya yang ternyata mewarisi alergi dari saya dan suami. Jika kebanyakan bayi mengalami alergi susu sapi, maka Naqiya yang selama enam bulan mengonsumsi ASI dan baru saya berikan MPASI setelah periode ASI eksklusif berakhir, ternyata memiliki alergi terhadap buah-buahan.

Alergi pada Naqiya terdeteksi saat saya mulai mengenalkan buah pada awal-awal pemberian MPASI. Pada tulisan sebelumnya saya pernah menulis bahwa Naqiya alergi tidak hanya pada satu atau dua jenis buah, tetapi terhadap banyak buah. Saya sempat panik dan bingung dengan anehnya pemicu alergi pada putri saya. Hal ini juga membuat saya pusing tujuh keliling dalam mengatur menu MPASI untuknya. Masa sih dia cuma makan bubur saring?

sumber foto : bdlive(dot)co(dot)za
sumber foto : bdlive(dot)co(dot)za

Buah-buahan apa saja yang membuat bayi saya alergi? Banyak! Naqiya itu alergi kalau makan kentang, entah direbus, dibuat perkedel, pokoknya semua makanan yang mengandung kentang, badan si Cupo, begitu saya dan suami memanggilnya, akan langsung merah-merah. Tidak hanya kentang, bayi perempuan saya itu juga alergi wortel, semangka, melon, jagung, pir, tomat. apel. tempe, labu, dan… saya lupa. Pokoknya sebagian besar buah yang ia sukai, justru membuatnya gatal-gatal.

Syukurnya, tidak semua buah bersifat alergen untuk tubuh Naqiya. Dia masih bisa mengonsumsi buah seperti mangga, jeruk, pepaya, dan alpukat. Untuk sayuran hijau hampir semua bisa ia konsumsi kecuali labu siam. Dan satu lagi, Naqiya adalah tipe bayi yang omnivora banget alias pemakan segalanya. Semua makanan yang saya masak mau ia makan. Jadi, kekhawatiran saya sedikit terobati dengan nafsu makan dia yang sama seperti emaknya 🙂

Kadang saya merasa iri saat melihat ibu-ibu lain yang dengan leluasanya berkreasi menu MPASI yang akan diberikan untuk si buah hati. Sedangkan Naqiya harus betul-betul dijaga jenis makanannya. Namun, memiliki bayi alergi tidak membuat saya patah semangat. Saya justru harus semakin kreatif mencari resep MPASI yang cocok untuk putri saya tersebut dengan tetap memperhatikan zat gizi yang terkandung di dalamnya.

Seiring bertambahnya umur sang bayi, reaksi alergi yang timbul di tubuhnya juga semakin berkurang. Kalau pada usia 6-8 bulan reaksi alergi yang ditimbulkan berupa ruam-ruam di seluruh badan dan keluar bintik-bintik kecil seperti biang keringat dan sangat gatal sampai-sampai putri saya tersebut tidak bisa tidur nyenyak pada malam hari, maka pada umur 9 bulan, reaksi alerginya berbeda. Kulit Naqiya tidak lagi merah dan gatal melainkan kering dan sedikit bersisik. Gatal? Masih tapi tidak separah dulu.

Perlahan saya mencoba memperkenalkan kembali buah-buahan yang saya stop pemberiannya saat mengetahui kalau buah tersebut bersifat alergen untuk bayi saya. Sedikit-sedikit dan jika timbul reaksi alergi lagi, maka saya hentikan pemberiannya. Secara teori, alergi makanan yang muncul pada usia bayi perlahan-perlahan akan menghilang seiiring semakin berkembangnya organ tubuhnya terutama organ pencernaan dan juga sistem imunnya. Semoga saja ini juga berlaku untuk Naqiya sehingga putri kecil saya bisa dengan lahap mengonsumsi buah-buahan lezat tersebut.

Liza Fathiariani, dokter umum, blogger, traveller, istrinya @ceudah, penikmat kuliner. Contact : email : lizafathia@yahoo.com, twitter : @fatheeya, instagram : @lizafathia, facebook: www.facebook.com/liza.fathiariani

25 Comments

  • momtraveler

    Wah kasian banget si cantik alergi buah2an. Kalo protein alergi juga ga say? Moga2 makin besar nanti alergi nya ilang ya

  • karinaamalia

    wah harus hati-hati banget ya.. apa naqiya sudah test alergi?
    demoga lama-kelamaan alerginya berkurang ya, dan semoga naqiya sehat selalu 🙂

  • turiscantik

    say ajuga dulu pas kecil alergi jadi takut anak say aalergi juga terutama produk susu. tapi alhmadulilah sampai skerang aman mak

  • evrinasp

    Alfi dulu saya kasih anggur waktu MPASI, gak taunya dia kembung, habis itu berenti deh, kalau alergi kayanya gak ada mak waktu Alfi, tapi saya nurut saran sumber2 informasi yang memberikan makanan yang sama selama 4 hari berturut-turut untuk melihat ada tidaknya alregi

  • diah

    waaahh klo bayi saya malah doyan buah, Mbak.. klo bubur/makanan suka dilepehin, fiiuuhh…

    awalnya siih kulitnya merah2 klo makan pisang, tapi Alhamdulillah perlahan udah normal dan gak ada merah2 lagi klo makan pisang.

    • Liza Fathia

      Alhamdulillah. Sama nih mbak, naqiya juga suka banget buah, tapi ya gitu. Mudah2an semakin besar semakin berkurang juga alerginya

  • Hafshah

    Mom salam kenal, anak ku baru mpasi.. Tapi ikut panduan who tiap hari dikenakan menu tinggal yg baru. Jd ga pake 4 days rule..
    Td pagi makan kentang, skrg muncul bintik2 merah di tangan nya tp ga banyak. Apa itu termasuk alergi juga yah?

  • Mieke

    Mba bayi saya juga alergi sm pir, wortel, ubi jalar dan alpukat. Pada saat asix pun sy hingga skrg jadi vegetarian, yg mau sy tanyakan pada saat anak mbak alergi buah atau sayuran ttntu apakah ibunya juga harus ikutan diet buah n sayur tsb juga? Tks

      • Mieke

        Thanks Mba infonya. Skrg kondisi anak Mbak bgmn? Apa sudah bisa makan buah2an yg dulu sempet bikin alergi? Sy hingga skrg baru Nemu pepaya yg aman. Apel dan kabocha juga alergi..

          • Mieke

            Alhamdulillah ya,, smoga anakku bs smbuh juga alerginya. Btw senasib nih Mba anakku bisa makan tofu original tapi tempe bentol2 kakinya, kok bisa yah, apa Krn ada yeast/raginya ya?

          • Liza Fathia

            Amiin. Sebenarnya untuk mengetahui pasti penyebab alergi, sebaiknya tes alergi saja mbak, cuma sebagai ibu aku kok ga tegaan ya. Jadi, cara mensiasatinya ya kalo menunjukkan reaksi alergi setelah konsumsi makanan tertentu, ya aku stop dulu. Selang beberapa bulan aku tes lagi

    • ima nasution

      Halo mba…
      Anak saya alergi protein hewani, jd saya ikitan diet protein hewani. Sbelum anak saya mpasi saya makan apa gpp, tapi stelah dy mpasi dan alergi dgn protein hewani, kalo saya makan protein hewani anak saya jd alergi badannya merah2 bersisik dan menghitam jk kering.

      Baby mba dlu dikasi apa ya menghilangkan bekas sisik hitamnya?

      • Setiowati

        Sama nich baby alergi jg.. Sjk mpasi jd bb ny naiknya dikit bgt.. Brapa hr ini sdh tes sayuran dl.. Dia ada alergi kentang,klo labu alhamduliah aman, kaldu sapi aman daging giling msh ksh dikit2,, buah blm sy kenalkn dl krn lht dr sayuran dl mn yg bs..mulai bsok cb wortel mg tdk alergi ..

  • Richa

    Ternyata byk yg senasib yaa…
    Sya jg smpet stress sndiri mlai dr bayi umur 7 hri mlai alergi smpe merah smua.. 1 bulan smpe cm mkn tahu tempe dan syur sj krna asi..
    Skg sdh mpasi sneng lyt ank mkan lahap..
    Tp tb2 suka mncul bntik2 merah sprti biang krgt..
    Awlny hny pikir biang krgt krna merasa ga mgkin akh alergi buah dan sayur..
    Trnyta bisa jd fktor pencetus jg ya 😂
    Awl mpasi dicba biskuit miln* slg bbrp jm lgsg merah bgd mukany..
    Baby pngnny mak ny msk sndri..

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: