Aceh,  Banda Aceh,  Feature,  Indonesia,  Kuliner,  PhotoBlog,  Traveling

Es Campur Pasar Aceh, Jajanan Pasar Favorit Kami

Siang hari yang panas pasti enaknya minum yang segar-segar, yang bisa melepaskan dahaga dan terasa dingin hingga ke tenggorokan. Apalagi kalau setelah beraktivitas yang melelahkan. Menyeruput minuman yang segar pasti mampu menghilangkan lelah dan dapat menambah stamina.

“Gimana kalau kita minum es campur di Pasar Aceh,” ajak suamiku saat itu.

Es campur Pasar Aceh memang memiliki kenangan tersendiri bagi kami. Dulu waktu kecil, setiap datang ke Banda Aceh, Pasar Aceh adalah tempat yang tidak pernah absen saya datangi. Mamak selalu mengajak saya ke pusat perbelanjaan masyarakat Aceh yang letaknya di pusat kota ini. Beragam kebutuhan sandang diperjualbelikan di sana dengan harga yang bisa kita tawar. Posisinya juga berdekatan dengan Mesjid Raya Baiturrahman. Jadi, setelah selesai berbelanja baju baru, kami sering singgah ke Mesjid Raya untuk shalat atau hanya beristirahat. Belum sah ke Banda kalau belum ke mesjid kebanggaan rakyat Aceh ini.

Tapi sebelum ke mesjid, kami singgah dulu ke gerobak penjual es campur. Menyeruput segelas es campur setelah lelah berbelanja memang nikmat tiada tara. Perpaduan es serut, santan, susu, gula jawa, kacang hijau, cincau, biji delima, tape, dan cendol mampu melepaskan dahaga dan dapat mengganjal perut untuk sementara. Slurpppp…. Segar… dinginnya sampai ke hati.

Begitu juga dengan Bang Thunis, ia juga memiliki cerita yang sama denganku. Setiap pergi ke Banda Aceh, rutinitas yang tidak pernah ia tinggalkan adalah minum es campur Pasar Aceh. Karena kebiasaan dari kecil itu, maka es campur menjadi salah satu jajanan pasar favorit kami.

Segarnya menyeruput es campur pasar Aceh

Gerobak es campur ini letakknya tepat di samping Mesjid Raya. Ia tidak hanya satu, ada tujuh gerobak yang menyajikan minuman segar ini. Letaknya berdampingan dan dijual oleh laki-laki yang usianya dibawah tiga puluhan.  Semua bahan-bahan yang akan dicampurkan sehingga menjadi es yang bercampur itu dimasukkan ke dalam toples kaca dan ditutup rapat agar tidak masuk debu. Letak gerobak yang tepat dipinggir jalan membuat es campur tersebut rentan terkontaminasi debu jalanan. Karenanya, setiap selesai menyajikan es tersebut untuk pembeli, semua toples tersebut ditutup rapat.

Abang penjual es campur sedang memasukkan es serut ke dalam gelas

Tidak terlihat persaingan antara satu gerobak dengan gerobak lain di sana. Pembeli bebas memilih duduk di gerai siapapun. Bahkan, kalau ada gerobak yang sudah habis persediaan es campurnya, maka gerobak yang lain memberikan bahan-bahan yang mereka miliki. Kompak sekali. Ohya, selain rasanya yang segar dan yummy, harga es campur di Pasar Aceh ini juga sangat murah, satu gelas hanya bernilai lima ribu rupiah. Jadi, kalau ke Pasar Aceh, rugi rasanya kalau belum minum es campur ini.[]

Liza Fathiariani, dokter umum, blogger, traveller, istrinya @ceudah, penikmat kuliner. Contact : email : lizafathia@yahoo.com, twitter : @fatheeya, instagram : @lizafathia, facebook: www.facebook.com/liza.fathiariani

14 Comments

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: