Kuliner

Di Jawa Ada Nasi Kucing, Di Aceh Ada Nasi Perang (Bu Prang)

“Waktu kerja di Jogja dulu, abang sarapannya apa?” tanya saya suatu waktu ke suami saya, “nasi kucing tiga bungkus”, jawab suami singkat, “lho, kenapa banyak sekali?” tanya saya pensaran, soalnya suami saya kan sarapan pagi tidak banyak-banyak sekali.  “Ya iyalah, bungkusnya kecil, paling lima suap udah abis”, jelas suami. Kali ini saya hanya bisa mengangguk, tapi karena masih penasaran, saya tanyalah ke paman bing (jangan om google atau mbak yahoo selalu), seberapa besar sih nasi kucing itu. Ternyata oh ternyata, emang kecil sih, tidak heran kalau suami saya makan sampai tiga bungkus sekali makan.

“Nasinya biasa saja, tapi pas dilidah sumatra, soalnya ada sambel-sambelnya, makannya pakai tempe atau gorengan lain, enaklah rasanya”. Jelas suami melihat saya masih penasaran. Kalau sudah cerita makanan saya jadi kepingin coba, secara waktu di Jakarta kemarin saya di “asramakan”, jadinya tidak bisa mencicipi makanan dari luar. “kalau sama nasi bungkus, bedanya apa?” tanya saya masih penasaran. Ya nasi bungkus yang saya maksud adalah nasi bungkus yang biasa di jual di warung-warung kopi di Aceh. Ya beda jauh lah, setahu abang, nasi kucing itu cuma satu jenisnya, kalau nasi bungkus kan banyak.

Bu Keumamah

Nah, meski nasi bungkus yang di Aceh sekilas sama dengan yang di pulau jawa, tapi “kontennya” bisa dibilang berbeda, setidaknya begitulah menurut observasi suami. Pertama bungkus Aceh banyak jenisnya, ada nasi biasa, nasi gurih, nasi kuning, bahkan nasi goreng. Kedua isinya, ada ayam, telur, ikan, dan favorit suami saya, keumamah, “kalau keumamah bisa dipastikan tidak ada lah dalam nasi kucing atau nasi bungkus pulau jawa”, jelasnya. Lha, apa pula itu keumamah?

Nah, keumamah ini sebenarnya ikan tongkol yang di keringkan, dijemur pakai tepung hingga sangat keras, sangking kerasnya, ada juga orang luar yang menyebut ikan ini sebagai “ikan kayu”, karena memang kalau sudah kering dan disusun berjajar saat dijual, kadang mirip kayu bakar. Tapi, meski awalnya keras, setelah di masak, biasanya di tumis atau dibuat kuah lemak, ikannya jadi empuk dan jadi enak sekali di makan. Nah, suami saya juga yang termasuk hobi makan nasi bungkus yang ada keumamahnya di warung, “kadang udah sarapa di rumah, tapi kalau pas ke warung liat nasi bungkus dengan menu keumamah, nafsu makan jadi balik lagi” jelasnya suatu waktu. Ya kalau sudah makan seperti ini, biasanya makan siang bakal telat, ya iyalah, makannya udah dijamak takdim, seperti waktu berstatus mahasiswa dulu, dimana makannya di jamak saat ketemu makan banyak.

Nah, kalau ke Aceh, sempatkan diri ke warung kopi ya!, kalau suka minum kopi, silakan pesan langsung kopi Aceh, kalau tak sanggup, bisa juga pesan sanger. Untuk sarapan, cari aja nasi bungkus yang ada ikan kayu alias keumaman ini. Dijamin rasanya maknyus., eh, gara-gara nulis ini, koko jadi lapar ya? Padahal baru siap makan 🙂

Liza Fathiariani, dokter umum, blogger, traveller, istrinya @ceudah, penikmat kuliner. Contact : email : lizafathia@yahoo.com, twitter : @fatheeya, instagram : @lizafathia, facebook: www.facebook.com/liza.fathiariani

12 Comments

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: