ungkapkan dengan sebuah gambar

Pulang Kampong

Wawww…. Duren…. It is very delicious…. Wohohohohoho. Sedap banget…. Hmmm…. Itu durian dari kebunku sendiri lho…. Pohonnya Cuma sebatang, kalau berbuah, buahnya juga tidak terlalu banyak. Maksimal 15 buah…. But, it taste…. Manis banget, daging buahnya banyak, bijinya sangat kecil. And then, warna daging buahnya kuning…. Tebal…. Hoho…. Senengnya kalo pulkam terus lagi musim durian….
Aku dan Tria, teman kecilku yang selalu setia menemaniku dikala liburan di kampong halaman sedang mencicipi durian di kebun…. Sedeeeppp…. Waktu itu aku bela-belain ke kebun hanya untuk makan durian. Meskipun celanaku basah Aku ngga peduli, yang penting bisa makan duren…. Mmmm…. Hehehe padahal, siangnya aku harus segera kembali ke Banda Aceh. Kalau dibilang maniak durian, ngga juga sih Kalau lagi lagi musim durian, ya aku juga ngga mau ketinggalan mencicipinya…. Kalau ngga ada pun aku ngga akan maksa…. Tapi makan durian langsung di bawah pohonnya yang paling kudambakan…. Upps…. Blepotan deh jadinya. Hei…. Tria ikut-ikutan. Yaa…. Jadi rame deh yang blepotan. Hihihihi…. Mau?
Taraa….. Ini dia pohon durian di kebun, tepatnya di samping rumahku yang sempat ku abadikan….. Gelap sih…. Waktu itu lagi terik-teriknya matahari…. Jadi kontrasnya lupa diatur…. But, masih kelihatan kan buah duriannya??? Coba hitung! To, wa, ga, pat, ma, nam…. Ya enam yang nampak dan sayang cuma 1 yang jatuh. Jadi buatku aja ya? kamu lihat-lihatin aja pohon tuh! Siapa tau ada yang jatoh juga. Wakakakaka…. Selain manjat dan makan durian aku juga meniliki sawah. Wahh…. Sawahku pekan ini panen.

Mana Mama ya????

Asyik…. Itu dia…. Di sana ada Mama yang lagi menyantap makan siang. Aemmm…. Nyam…. Nyam…. Hoaa…. Ikan goreng pake sambal. “Sini Za makan nakku!

dan Tante yang lagi asyik menyantap makan siang…. “Eits…. Senyum dulu ah sebelum di foto!” Ujar Tante di dalam hatinya

Hihihi…. Gayaku! Mari makan!?

Fiuh istirahat dulu coy, seharian manen padi sudah menumpuk di lumbung padi, hehehehehe…. Aku ikut makan siang meskipun ngga bantuin manen padi.

Habis aku ne kan calon dokter bukan calon insinyur pertanian, tapi gak pa lah…. Ngitung-ngitung jadi anak sholehah bantu orang tua kan sama dengan birul walidain…. Hehehehehe.

Liza Fathiariani, dokter umum, blogger, traveller, istrinya @ceudah, penikmat kuliner. Contact : email : lizafathia@yahoo.com, twitter : @fatheeya, instagram : @lizafathia, facebook: www.facebook.com/liza.fathiariani

2 Comments

  • adn@n

    Hahaha…. Sebenernya aku gak enak ngasi comment, tapi begitu liat gambar dan tulisannya, grxrrrghkxz… aku jadi gregetan sendiri, gak tahan buat ngasi comment.

    Cara Liza bercerita dan nampilin foto durennya itu, bikin ngiler!
    Bagi dong!…:) But lain kali ati-ati ya? makan durennya jangan di bawah pohon, ntar malah ketimpa buah duren, kan gak lucu, abis makan duren, malah teler

  • ijal

    baru liat ijal artikel liza yang ini..
    sepakat sama mas adnan, liat tulisan dan foto2nya bikin kita gregetan..liza benar2 bisa membawa perasaan yang liza alami ke dalam tulisan..belum lagi gaya bebas penulisan liza..rasanya segar sekali..

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: