Bunga di Tepi Jalan

Pagi hari setelah hujan reda adalah waktu yang tepat untuk menikmati indahnya alam Jantho. Meski didera kantuk yang sangat berat, namun saya tidak ingin melewatkan momen penting ini. Berjalan-jalan sendiri di sekitar RSUD Jantho seakan menjadi rutinitas saya jika sedang mendapat tugas piket di IGD. Semak belukar yang tumbuh di sepanjang jalan menuju tempat saya bekerja seakan memiliki magnet yang selalu menarik saya untuk menyaksikan aksinya di pagi hari. Begitu pula dengan pegunungan yang saban hari tertutup awan. Walaupun setiap hari hanya itu-itu saja yang dilihat, tapi bosan sampai sekarang belum menghampiri.

Pagi yang dingin itu semakin memesona oleh mekarnya bunga-bunga liar yang tumbuh di semak-semak yang langsung berbatasan dengan jalan. Sehingga saya pun menamakannya bunga di tepi jalan.

Tahukah kau kawan apa nama kedua bunga putih yang indah ini?

Nah, ketiga bunga di bawah ini adalah bunga rumput. Tapi saya juga tidak tahu namanya.

Bunga kuning yang indah ini adalah bunga ketepeng (Cassia alata L) yang daunnya dapat menyembuhkan penyakit panu dan kurap.

Kalau yang ini sudah pasti namanya bunga terong.

Berikutnya si kuning cantik dan menawan. Tapi lagi-lagi saya tidak tahu namanya.

Nah, bunga berwarna  ungu ini saya tahu namanya, Clitoria mariana atau yang dikenal dengan bunga kupu-kupu

Clitoria mariana
Clitoria mariana

Tak hanya disuguhi oleh aneka ragam bunga, tetapi saya juga menemukan buah yang waktu saya kecil dulu sering menganalogikannya sebagai apel kecil.

IMAG3561Dan lagi-lagi, saya lupa menanyakan siapa namanya.

Published by Liza Fathia

Liza Fathiariani, dokter umum, blogger, traveller, istrinya @ceudah, penikmat kuliner. Contact : email : lizafathia@yahoo.com, twitter : @fatheeya, instagram : @lizafathia, facebook: www.facebook.com/liza.fathiariani

Join the Conversation

17 Comments

  1. itu, bunga ya daunnya bisa untuk mengobati panu, saya malah baru bentuk bunganya seperti itu. Daunnya banyak kali tumbuh di sekitar kebun ayah saya, tapi baru kali ini lihat bunganya. Ternyata cantik juga ya bunganya 😀

    1. ketahuan ni kalo anda panuan ya, sengaja kali ayah anda menanamnya sebagia obat buat anda… #kaboooor….

  2. Dr liza yg santun dan ramah. . .membaca artikel anda,membuat saya tdk sabar untk dpt melewati jalan nan panjang dgn pemandangannya yg indah.betapa smw terasa semakin menyemangati saya untk sgera memasuki wilayah nan indah itu.semoga!

  3. ternyata perbendaharaan kamus nama nama bunga dalam bahasa aceh benar benar sudah agak langka sekarang jujur saya juga banyak sudah lupa dengan nam nama bungan dalam bahasa aceh,,,paling hanya bungong surune dan bungong jarom ,,satu lagi bungog seulanga yg masibisa saya ingat:)

Leave a comment

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: