Kuliner,  Life Story

Jengkol oh Jengkol

Jengkol? Ya, kali ini saya mau menulis tentang jengkol. Yang suka jengkol ayo merapat dan gimana kalau kita buat komunitas penyuka jengkol? Hihihi. Yang enggak suka jengkol, jangan kabur dulu dong, yuk lanjutin baca curhatanku tentang jengkol berikut ini, siapa tahu setelah membaca tulisanku ini kalian malah jatuh cinta sama jengkol dan semakin cinta sama pecandu jengkol. 

Kalau mau tahu resep rendang jengkol, baca aja postingan lawas ini : Rendang Jengkol yang Menggugah Selera

Aih kenapa pula si Liza ini curhat tentang jengkol? Mau tau aja apa mau tau banget? Jadi ceritanya, dalam beberapa minggu ini saya asyik makan jengkol aja. Bisa dibilang sudah kecanduan jengkol, manteman. Alhamdulillah enggak sampai keracunan. Soalnya habis makan jengkol, saya banyak minum air putih. Jadi paling banyak pipis. Tahu sendiri kan bagaiamana aroma air seni orang yang makan jengkol? Khas dan ngangenin, enggak? Hahaha. Apa-apaan sih. Belum lagi bau mulutnya. Ok, jangan minta saya stop ya. Habisnya lagi candu nih. Gubrakk.

Yang paling enggak mengenakkan setelah makan jengkol emang 2 hal ini, bau mulut dan pipis bau pesing. Ibaratnya, kalau makan jengkol cuma butuh waktu 5 menit, maka bau yang ditinggalkan bisa 3 hari 3 malam. Yang makan jengkol seorang, yang jadi korban seisi rumah. Sampai-sampai para haters sering bilang, yang suka makan jengkol itu jengekelin banget. #maafkan #hiks

Baiklah, kembali ke cerita kecanduan jengkol. Sejak awal tahun kemarin, Aceh Barat Daya lagi banjir jengkol. Harga jengkol pun murah banget, hanya Rp 7.000 perkilo. Sebagai penyuka jengkol, tentu saya tidak menyia-siakan kesempatan ini. Langsung beli dua kilo buat direndang.

Eits, kebanyakan makan jengkol enggak takut kejengkolan? Tenang, kejengkolan atah keracunan asam jengkolat bisa diatasi kok, saya pernah nulis disini: Doyan Makan Jengkol, Hati-hati Bisa Keracunan Asam Jengkolat

Setelah habis stok  yang 2 kilo itu, kekalapanku makan jengkol belum berakhir. Kebetulan lagi tidak jauh dari rumahku, ada rumah makan yang baru buka. Konon menurut temanku, rendang jengkol disana enak pake banget. Sekali beli pun murah, cuma Rp 5.000 bisa dapat sepuluh potong jengkol. 

Pas banget nih, batinku. Soalnya malas juga kan kalau harus masak jengkol tiap hari. Mending beli yang sudah jadi. Maka saya pun mampir ke rumah makan tersebut ketika istirahat siang dari kantor dan membeli si rendang jengkol.

Sesampai di rumah, saya langsung melahap jengkol tersebut. Enggak pakai nasi. Cuma jengkol tok. Rasanya itu, enak banget. Jengkolnya pulen banget. Sekejap sepuluh jengkol tersebut ludes dan saya kepingin lagi. Keesokannya, beli lagi, tapi porsinya nambah menjadi sepuluh ribu. Dan, langsung ludes juga.

Ya Allah, kenapa jengkol itu lezat sekali?

Kalau mau bernostalgia, kegemaranku makan jengkol itu dimulai waktu aku duduk di bangku sekolah dasar. Mamakku bukan penyuka jengkol, jadi di rumah beliau enggak pernah mau masak jengkol. Lalu kok bisa saya doyan jengkol? 

Ceritanya waktu itu saya dan keluarga besar jalan-jalan ke rumah saudara di Sigli, tepatnya di Keramat Luar. Nah, tetangga saudara saya itu jualan nasi dan rendang jengkol. Jengkolnya ditusuk sate. Jadi, saya dan saudara yang lain pun penasaran dengan rasa jengkol. Selama ini kan jengkol jadi bahan ejekan. Nah, dari pada terus mengejek tapi enggak tahu gimana rasa sebenarnya, mending dirasa. Kalau enggak enak, lanjut deh ngejekin yang suka makan jengkol. 

Mau tahu gimana rasa jengkol yang pertama kali saya makan waktu itu? Wow, enak banget. Habis satu tusuk, beli lagi sampai uang jajan kami habis.

Setelah itu, saya enggak pernah makan jengkol lagi. Kalau pun ada, itu kebetulan karena makan di warung Padang. Soalnya keluarga saya enggak ada yang suka jengkol. Sampai akhirnya saya pindah ke Aceh Barat Daya dan teman saya menawarkan jengkol rendang kepada saya. Langsung saja saya mau. Udah lama juga enggak makan jengkol.

Dan setelah itu, lanjutkan sendiri ya teman-teman ceritanya karena saya mau makan jengkol dulu.

Liza Fathiariani, dokter umum, blogger, traveller, istrinya @ceudah, penikmat kuliner. Contact : email : lizafathia@yahoo.com, twitter : @fatheeya, instagram : @lizafathia, facebook: www.facebook.com/liza.fathiariani

13 Comments

Leave a Reply to Ilham Cancel reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: