Duh, Nak. Kok kamu BAB terus sih habis makan? Kapan gemuknya kalau begini terus? Pertanyaan itu terucap ketika menghadapi anak saya, Naqiya saat masih berumur di bawah 2 tahun yang selalu buang air besar (BAB) setiap kali selesai makan. Sehari bisa 2 atau 3 kali ia BAB. Semakin banyak ia makan, maka makin sering pula ia BAB. Sampai-sampai saya berpikiran, kok bisa ya bayi saya selalu BAB setelah makan? Apakah normal kalau bayi sering BAB setelah makan?

“Mungkin makanannya enggak cocok,” kata mamak saya mengingat Naqiya pernah mengalami alergi makanan saat awal-awal MPASI dulu, “atau terlalu keras teksturnya.”

Yuk baca tulisan tentang alergi buah yang dialami putri saya saat awal MPASI di sini: Bayi Naqiya Alergi Makanan

Saya pun mencoba memberikan putri saya makanan lunak dan Alhamdulillah frekuensi BABnya berkurang. Tapi ketika saya titipkan ke pengasuhnya, Naqiya lahap sekali makan karena bersaing-saingan dengan anak sang pengasuh. Ia bisa berkali-kali nambah porsi nasi. Dan ujung-ujungnya dia makin sering BAB.

bayi sering bab setelah makan
credit photo: pixabay.com

Bayi sering BAB setelah makan apakah bisa dikatakan mengalami diare? Kalau ditinjau dari segi definisi, diare itu buang air besar dengan konsistensi lunak atau cair, bercampur lendir atau darah dengan frekuensi lebih dari 3 kali sehari. Nah, pada bayi saya, memang sih, BABnya kadang sampai 3 kali sehari atau lebih, tapi konsistentensinya biasanya aja. Kadang agak lunak, tapi setelah saya periksa perutnya, tidak ada masalah apa-apa. Naqiya juga sangat aktif dan tidak ada tanda-tanda dehidrasi.

“Jangan-jangan itu karena Naqiya stress akibat ditinggal kerja sama mamanya,” canda Meri teman sekantor saya.

Hm… Saya pun kepikiran dengan apa yang diucapkan teman saya itu. Apa mungkin bayi saya itu tertekan karena saya tinggal kerja? Makanya, Naqiya selalu BAB setiap kali selesai makan? Tapi dia terlihat happy bersama pengasuhnya. Lalu kenapa bayi saya sering BAB setelah habis makan? Kenapa? #mulaihisteris

Akhirnya saya pun berkonsultasi pada dokter spesialis anak (DSA) dan membaca berbagai referensi tentang penyebab bayi yang berumur di bawah 2 tahun sering BAB setiap habis makan. Ternyata, menurut penjelasan DSA, apa yang dialami oleh putri saya juga dialami oleh kebanyakan bayi lainnya. Dan hampir semua mahmud alias mamah muda khawatir sekali dengan masalah BAB yang dialami bayinya itu. Terlebih lagi ketika mendapatkan intervensi dari sang nenek yang menganggap sang ibu kurang becus mengurus cucunya.

Kekhawatiran saya pun sirna ketika mengetahui kalau bayi sering BAB setelah makan itu bukanlah sesuatu penyakit. Bukan pula karena ia stress karena ditinggal ibunya pergi kerja. Lantas apakah yang menyebabkan bayi sering BAB setelah makan?

Masih kuatnya refleks gastrokolika

Berdasarkan artikel yang berjudul Setiap Habis Makan Kok Buang Air Besar (BAB)? pada situs Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) yaitu idai.or.id, ternyata anak/bayi yang buang air besar setelah makan adalah normal. Hal ini terjadi karena masih kuatnya refleks gastrokolika.

bayi sering BAB setelah makan

Apa itu refleks gastrokolika? Refleks gastrokolika adalah refleks yang terjadi ketika lambung terisi maka usus besar akan terangsang sehingga menimbulkan sensasi ingin buang air besar. Nah, inilah yang menyebabkan kenapa bayi saya selalu BAB setelah makan.

Yang dikeluarkan BUKAN makanan yang BARU dimakan

Pasti para ibu yang anaknya sering BAB setelah makan sering berpikir, kapan jadi dagingnya makanan yang dimakan, kalau setiap habis makan anak saya langsung BAB. Setelah membaca lebih lanjut artikel yang narasumbernya adalah dr. Muzal Kadim, SpA(K), dokter spesialis anak di RSCM, ternyata pemahaman saya selama ini salah. Ayo, baca lagi tentang sistem pencernaan. 

Makanan yang dimakan langsung keluar adalah sebuah persepsi yang salah. Makanan baru sampai ke anus itu setelah 4 jam, lho. Makanan setelah masuk ke mulut, ia akan masuk ke lambung. Nah, di lambung butuh waktu untuk pengosongan selama 2-3 jam. Kemudian menuju usus dan terakhir baru anus. Dari usus ke anus juga butuh waktu selama 1 jam.

Jadi, makanan yang dikeluarkan setelah anak/bayi kita makan itu adalah makanan yang dikonsumsi 3 atau 4 jam sebelumnya. Makanan tersebut keluar karena refleks gastrokolika tadi. Refleks ini sangat bermanfaat untuk mencegah terjadinya sembelit pada anak-anak.

Tidak ada hubungan dengan berat badan anak

Awalnya saya sempat mengira kalau berat badan Naqiya yang naiknya hanya sedikit padahal ia makan banyak tidak ada hubungannya dengan seringnya ia BAB. Lagi-lagi persepsi saya salah (makanya, jangan asyik berpersepsi. Jadi emak kudu rajin baca, biar enggak salah persepsi). Pada usia di atas satu tahun, pertambahan berat badan anak memang tidak sesignifikan saat ia masih di bawah satu tahun. Terlebih lagi, anak sedang aktif-aktifnya pada waktu itu sehingga banyak energi yang dihabiskan. Selama berat badan (BB) dan tinggi badan (TB) anak sesuai dengan usianya, maka para ibu tidak perlu khawatir. Kalau BB dan TB anak tidak sesuai dengan usianya, maka perlu diinvestigasi lebih lanjut penyebabnya kenapa.

Berkurang Seiring Bertambah Usia

Kini, anak saya sudah beurmur 2 tahun lebih. Frekuensi BABnya sudah tidak lagi sesering dulu. Biasanya ia hanya sekali dalam sehari BAB. Kalau banyak makan, kadang 2 atau tiga kali.

Jadi, kalau adik bayi sering buang air besar setelah makan, enggak perlu khawatir ya Bunda karena itu masih normal. Kita baru perlu mencari penanganan segera jika BAB adik bayi cair, berlendir atau berdarah, dan berbau. Kita juga enggak perlu khawatir kalau berat badan bayi tidak naik secara signifikan, selama berat badan dan tinggi badannya sesuai dengan usianya, berarti anak kita status gizinya baik. []

Published by Liza Fathia

Liza Fathiariani, dokter umum, blogger, traveller, istrinya @ceudah, penikmat kuliner. Contact : email : lizafathia@yahoo.com, twitter : @fatheeya, instagram : @lizafathia, facebook: www.facebook.com/liza.fathiariani

Join the Conversation

68 Comments

      1. Terimakasih mba Liza…anak saya baru MPASI jadi setiap makan juga BAB hampir 4x dan 5x sejak ada artikel dari mba Riza aq udh ga kwatir pdahal mau dibawa kedokter

  1. iyes mak…anak sy juga spt itu..sekarang umur thn msh spt itu…jadi tiap makan khususnya yg berat spt nasi selalu ada yg keluar….kadang sedang makan dia minta BAB hehe..tp anak sy sehat,cerdas dan ceria kok…
    kadang malas ya dengar orang nyinyir ya..tp yg penting kita ga abaikan anak kita hehehe
    moga sehat2 terus anaknya ya mak

  2. Ih mba Liza sama kayak aku. Aku pas Ayyas kecl sering kuatir juga kalau abis makan dia BAB. Tapi skarang memang tak sesering dulu. Bahkan sering aku tanyain apakah sudah BAB atau belum (kalau aku tak disampingnya). Makasih infonya mba 🙂

  3. Adik saya waktu kecil gitu juga sih, mba. Diperiksa ke dokter rumah sakit, katanya memang pencernaannya lebih cepat bekerjanya, tapi ya nggak kenapa-napa. Makin besar, udah berkurang. Cuma ya tetap dia rada takut kalau makan di sidewalk karena nggak ada toiletnya 😀

  4. Keponakan saya udah SD kelas 6 juga ada yang masih mengalami hal ini. Setelah makan banyak, biasanya dia langsung ingin BAB. Kalau makan diluar, orang tuanya harus selalu nyari yang ada toiletnya 😀

    1. hehehehe… agak repot memang ya mbak. kalo masih bayi bisa pake popok. nah kalo udah besar, tapi ga papa, yangpenting sehat kan mba

  5. ilmu baru nih..aku dulu dikatain si cangkurileng, anak burung, kata ortuku. Karena pas abis makan selalu BAB, sempet khawatir si mamah dulu katanya..tapi sekarang memang bener sejalan bertambahnya usia..mulai normal ternyata..ternyata bkn klainan toh

  6. jadi inget ponakan. dari kecil sampe gadis 18 tahun masih punya kebiasaan langsung bab stlh makan. badannya emang kecil ga bisa gemuk sampe skr

  7. Ngomongin ttg diare pada si kecil, anakku dulu 4 bulan pernah diare, bab sampai 6 kali kelar lendir dan kadang sedikit darah. Lama juga hampir 2 bln, bawa ke dokter anak sampai 2 kali nggak sembuh. Untung waktu mudik ke rumah ortu, kubawa ke dokter anak di sana, cocok dan sembuh.

  8. Legaaa bacanya. Jadi aman-aman aja ya selama ga cair banget. eh kalau bayi usia setahun yang susah BAB itu kenapa ya? tetanggaku sering gitu. Kasihan deh lihatnya

    1. iya mbak helen. anak umur segitu emang kadang susah bab juga. bisa jadi karena kurang minum or kurang serat. jadi perbanyak konsumsi buah dan minum air putih mbak

  9. Yang gak enak cuma bolak balik ganti popoknya yaa, mba…?

    Kalau anakku bukan BAB yang sering, tapi pipis.
    Kalo perjalanan jauh…sampe banyak kali mampir pom bensin lantaran pingin pips.

    Alhamdulillah.

  10. Kadang emak-emak Suka kawatir yaa mbak kalo bayi sering BAB.
    Dikiranya ada masalah dengan pencernaannya

  11. Oyaya, terima kasih infonya Mba. Anakku yang kecil juga begitu, habis makan seringkali BAB. Apalagi kalo makannya pas banyak. Tapi sejujurnya akyuh nggak terlalu khawatir sih, Mba. Soalnya saya sendiri juga gitu, kalo makan kekenyangan biasanya kebelet bongkar muat. Hahahahahah. (kok jadi bongkar-bongkar urusan muatan sendiri.)

    1. hahahah. kalo aku mah enggak gitu mak, enak juga kalo emaknya habis makan banyak langsung bongkar muat.

  12. Assalaamu’alaikum wr.wb, mbak Liza…. sebagai ibu kita memang selalu bimbang dengan bayi yang masih kecil. Kerana itu ibu perlu berilmu untuk mengetahui kondisi yang berlaku dengan babynya. Di awal anak pertama saya juga begitu, mbak. Setelah anak ramai sudah tahu apa yang sedang dialaminya sebagi tanda pertumbuhan dan pembesarannya. Terima kasih berbagi pengalaman yang bermanfaat. Salam manis dari Sarikei, Sarawak. 🙂

  13. Salam kenal dulu nih, mba.

    Kasus BAB sehabis makan ini saya juga ngalamin dulu waktu kecil. Ibu saya juga sama khawatirnya dgn mba, takut kalo ada apa-apanya gitu. Eh ternyata ga ada apa-apanya kok mba saya sehat-sehat saja sampe sekarang, alhamdulillah.

  14. Anak-anak saya yang selalu begini. Herannya setiap kali makan di resto aja. Makanya biasanya selesai makan, kami gak langsung pulang. Tunggu dulu sesaat. Daripada nanti pas di jalan mereka ribet karena mules

  15. Iya, nggak mungkin baru dimasukin ke mulut udah langsung dikeluarin. Ada2 aja mbak hehe… 😀

    Jadi itu memang ada reflek alami dari tubuh ya. Kalau sudah dewasa, berarti bukan masalah kesehatan juga kan mbak?
    Keluarga saya soalnya punya kebiasaan seperti itu

  16. Ya ampun mba ini pencerahan banget untuk mamak galau dg bayi 9 bulan yg tiap makan lgsg bab.. Makasih banyak ya mba sharingnya

  17. Makasih sis, artikel nya sangat bermanfaat sekali buat sy. Uda search gogel sampe berkali” , br x ini ketemu kasus yg sama spt anak sy.😀😀😄😄😅😅…

  18. Anak sya usia 20bulan juga mengalami hal yg sama, dan sya pun khawatir, apakah itu normal apa tidak tp stelah sya baca artikel mba.. sya sedikit lega,, tp masih sedih juga, kpan gemuknya ank sya klo stiap makan d kluarkan mulu. Hmm smpe kpan dy kya gitu mulu…

  19. Bayi atha juga kayak gitu, tp alhamdulilah seteleh baca artjkelnya mbak saya jadi tenang,,, ternyata hal itu tidak bahaya dan normal …

Leave a comment

Leave a Reply to ar syamsuddin Cancel reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: